Ternyata Kepala Demang Lehman Masih Ditawan Sampai Saat Ini

Jika menyebut nama Demang Lehman, sepertinya masih belum banyak masyarakat Indonesia yang  mengenalnya. Kecuali sebagian pecandu sepakbola Tanah Air yang mungkin tidak sengaja atau "kebetulan" suka menjelajah informasi sepak bola Indonesia sampai ke Liga 2. Sebab nama ini juga disematkan oleh masyarakat sebagai nama dari stadion megah kebanggaan masyarakat Kabupaten Banjar dan Kalimantan Selatan yang selama ini menjadi homebase dari Martapura FC di Liga 2.

Selain  Martapura FC, stadion yang resmi dibuka sejak 2013 ini, juga pernah menjadi kandang Laskar Antasari, PS Barito Putera sekitar dua musim awal (2013-2014) ketika baru naik kelas ke Liga Super Indonesia dan kemungkinan begitu juga tiga musim ke depan, ketika Stadion 17 Mei Banjarmasin kembali direnovasi oleh Pemprov Kalimantan Selatan untuk dijadikan stadion megah bertaraf Internasional.

Siapa Demang Lehman?
Demang Lehman adalah seorang Panglima Perang Kesultanan Banjar di era Sultan Hidyatullah kebanggaan masyarakat Banjar dan Kalimantan Selatan. Sosok pejuang yang dalam catatan sejarah perjuangannya sama sekali tidak pernah mau kompromi dengan penjajah Belanda ini "sangat ditakuti oleh penjajah Belanda".

Sebagai bukti, setelah tertangkap di daerah Tanah Bumbu yang diwarnai fragmentasi dramatis yang sarat dengan tipu muslihat licik khas penjajah Belanda serta nafsu khianat pribumi yang haus harta dan tahta, tanggal 27 Februari 1864 Demang Lehman menghadapi hukuman mati dengan cara digantung di tengah Alun-alun kota Martapura.

Setelah selesai digantung dan dinyatakan meninggal, kepala pria kelahiran Barabai (sekarang ibukota Kabupaten Hulu Sungai Tengah) yang saat itu berusia 32 tahun itu dengan kejam dipisahkan dengan badannya dengan cara dipenggal.

Tujuan pemenggalan ini, salah satunya karena ketakutan Belanda pada ketinggian ilmu dan kesaktian Demang Lehman yang dikhawatirkan bisa hidup lagi jika kepalanya tidak dipisahkan dengan badannya, sekaligus untuk melemahkan mental Kombatan pasukan kesultanan Banjar saat itu.

Tidak hanya itu, saking takutnya Belanda sekaligus untuk tidak menggelorakan semangat waja sampai kaputing kepada para pengikut Demang Lehman dan semua pasukan Kesultanan Banjar.

Sampai sekarang masih belum ada pengakuan resmi dari pemerintah Belanda terkait nasib jasad tanpa kepala dari panglima perang yang mempunyai nama asli Idies ini. Jadi tidak heran jika sampai sekarang masih belum diketahui secara pasti letak makam dari mantan panakawan atau ajudan setia dari Pangeran Hidayatullah II tersebut.

Selain itu, kepala Demang Lehman yang pernah disayembarakan dan dihargai sangat mahal oleh penjajah Belanda kepada siapapun yang mampu membawanya, akhirnya dibawa Konservator Rijksmuseum van Volkenkunde Leiden ke Belanda dan sampai sekarang masih "ditawan" di sana, sebagai bukti keberhasilan pasukan penjajah Belanda di Borneo menaklukan Panglima Perang Kesultanan Banjar yang paling licin, merepotkan, dan sekaligus paling menakutkan ini.

Kronologi penangkapan Demang Lehman secara detail termuat dalam Berita Acara Vonis Demang Lehman yang dibukukan Pemerintah Hindia Belanda dengan titel Verzameling Der Merkwaardigste Vonnissen Gewezen Door De Krijgsraden Te Velde In De Zuid En Ooster-Afdeeling Van Borneo, Gedurende de jaren 1859-1864 yang diterbitkan di Batavia oleh Landsdrukkerij tahun 1865.

Walaupun tetap diragukan dan dianggap sarat kontroversi oleh para sejarawan (karena dibuat sepihak oleh Penjajah Belanda), tapi arsip ini merupakan koleksi tentang vonis paling berkualifikasi yang diberikan oleh Dewan Perang, semacam Mahkamah Militer di wilayah Karesidenan Afdeeling Borneo bagian Selatan dan Timur, selama tahun 1859-1864.


Kenapa Kepala Demang Lehman Masih Ditawan?
Informasi awal terkait kepala Demang Lehman yang sampai sekarang masih tertawan di Belanda ini, pertama kali disampaikan oleh Wakil Gubernur Haji Rosehan NB, awal tahun 2009 atau sekitar sepuluh tahun yang lalu.

Saat itu, dalam sebuah keterangan pers yang dilakukan di Aula Abdi Persada Pemprov Kalimantan Selatan, Wakil Gubernur di era periode pertama pemerintahan Gubernur Rudy Ariffin tersebut menyatakan menerima kabar dari salah seorang arkeolog asal Yogyakarta, yang mengatakan bahwa kepala Demang Lehman masih tersimpan di salah satu museum di Belanda.

Mengutip dari Kompas.com, saat itu arkeolog yang tidak disebutkan namanya tersebut telah meminta kepada pejabat museum (kemungkinan Museum Leiden) untuk mengambil tengkorak Demang Lehman tersebut untuk dibawa pulang ke Indonesia sebagai bukti peninggalan sejarah. Tetapi ditolak karena pihak museum hanya mau menyerahkan tengkorak tersebut jika diambil langsung oleh pejabat publik dari daerah asal Demang Lehman, Kalimantan Selatan.

Sayangnya, sampai akhir masa jabatan Wagub Haji Rosehan NB setahun berikutnya, janji Sidin (beliau; untuk segera menelusuri sejarah untuk mencari letak makam Demang Lehman yang sesungguhnya serta melacak kebenaran tentang keberadaan tengkorak Demang Lehman di Belanda sekaligus untuk menjemputnya pulang tidak terdengar lagi kabar beritanya.

Berita terkait kepala Demang Lehman kembali mencuat di Kalimantan Selatan sekitar tahun 2015-2016, ketika Pemerintah Belanda melalui melalui Perdana Menteri saat itu, Mark Rutte yang saat itu mengunjungi Indonesia dan bertemu secara langsung dengan Presiden RI Joko Widodo, menjanjikan mengembalikan ribuan artefak asal Indonesia."1.500 artefak akan dikembalikan ke Indonesia dan keris ini adalah simbol pertama," kata pria yang mengaku ayah dan ibunya pernah tinggal di Indonesia.

Tapi sekali lagi, masyarakat Kalimantan Selatan harus gigit jari! Sampai detik ini kabar terkait kepala Demang Lehman masih belum menemui titik terang!

Anehnya lagi, ketika masalah kepala Demang Lehman yang dalam beberapa hari ini tengah menjadi buah bibir di lingkungan masyarakat Banjar, ada pernyataan mengejutkan dari Kepala Bidang Pembinaan Kebudayaan, Dinas Kependidikan dan Kebudayaan Propinsi Kalimantan Selatan, Ahmad Subakti.

Seperti dikutip dari banjarmasinpost.co.id, Ahmad Subakti mengatakan "untuk mengembalikan tengkorak (Demang Lehman) perlu kajian mendalam". Ini yang aneh! Sejak sepuluh tahun yang lalu kenapa masih berkutat dengan kajian semata?

Kenapa tidak ada lompatan yang signifikan terkait upaya pemulangan kepala Demang Lehman ke Indonesia! Ke tanah tumpah darah kita? Kenapa tidak ada pihak yang berwenang dari daerah sampai pusat yang secara resmi bergerak minta keterangan resmi kepada pemerintah Belanda atau mungkin melihat keaslian serta validitas keberadaan tengkorak Demang Lehman secara langsung ke Belanda?

Maaf, pulangnya kepala Demang Lehman tidak hanya terkait marwah bangsa dan negara atau mungkin bukti sejarah perjuangan masyarakat Banjar dalam usahanya mengusir Belanda dari Nusantara sebagai "pintu masuk" bagi pengakuan gelar pahlawan nasional semata, tapi juga terkait kesempurnaan "kembalinya" Demang Lehman ke hadirat Sang Pencipta!

Sebagian atau seluruh jasad sang pahlawan selayaknya dimakamkan, bukan dipajang di museum! Apalagi museum (musuh) penjajah seperti Belanda yang pasti menganggap pejuang-pejuang kita adalah para ekstremis yang tidak lebih baik dari begal, perampok, dan bromocorah lainnya!

Semoga ke depan, semua pihak yang berkepentingan terutama pemerintah daerah dan pusat bisa bekerja sama dan berkoordinasi dengan lebih baik untuk menyempurnakan kepahlawanan Demang Lehman, yaitu  bisa memulangkan kepalanya serta mengakui jasa besarnya sebagai pahlawan bangsa secara nasional.

Sumber link;
https://www.kompasiana.com/kaekaha.4277/5d0e7883097f366ed40b9e12/ternyata-kepala-demang-lehman-masih-ditawan-belanda-sampai-saat-ini

0 Response to "Ternyata Kepala Demang Lehman Masih Ditawan Sampai Saat Ini"

Post a Comment

Erhaje88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel