Dzul Khuwaisirah At-Tamimi, Embrio Khawarij Di Masa Rasulullah SAW

Meskipun Khawarij adalah kelompok ekstremis yang ada di masa Sahabat, namun embrionya dapat kita lacak keberadaannya sejak masa Rasulullah. Cikal bakal watak Khawarij ini tergambar dalam sosok Dzul Khuwaishirah, seorang Muslim pedesaan yang merasa dirinya lebih baik daripada Rasulullah Muhammad ﷺ sehingga tak ragu memberikan koreksi pada beliau.


Nama Dzul Khuwaishirah populer di kalangan kaum Muslimin tatkala terjadi pembagian hasil rampasan perang Hunain. Dalam Shahih Bukhari diceritakan:
ﻋَﻦْ ﺃَﺑِﻲ ﺳَﻌِﻴﺪٍ ﺍﻟﺨُﺪْﺭِﻱِّ، ﻗَﺎﻝَ : ﺑَﻴْﻨَﺎ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲُّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻳَﻘْﺴِﻢُ ﺫَﺍﺕَ ﻳَﻮْﻡٍ ﻗِﺴْﻤًﺎ، ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺫُﻭ ﺍﻟﺨُﻮَﻳْﺼِﺮَﺓِ، ﺭَﺟُﻞٌ ﻣِﻦْ ﺑَﻨِﻲ ﺗَﻤِﻴﻢٍ : ﻳَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺍﻋْﺪِﻝْ، ﻗَﺎﻝَ : ‏« ﻭَﻳْﻠَﻚَ، ﻣَﻦْ ﻳَﻌْﺪِﻝُ ﺇِﺫَﺍ ﻟَﻢْ ﺃَﻋْﺪِﻝْ ‏» ﻓَﻘَﺎﻝَ ﻋُﻤَﺮُ : ﺍﺋْﺬَﻥْ ﻟِﻲ ﻓَﻠْﺄَﺿْﺮِﺏْ ﻋُﻨُﻘَﻪُ، ﻗَﺎﻝَ : ‏« ﻻَ، ﺇِﻥَّ ﻟَﻪُ ﺃَﺻْﺤَﺎﺑًﺎ، ﻳَﺤْﻘِﺮُ ﺃَﺣَﺪُﻛُﻢْ ﺻَﻼَﺗَﻪُ ﻣَﻊَ ﺻَﻼَﺗِﻬِﻢْ، ﻭَﺻِﻴَﺎﻣَﻪُ ﻣَﻊَ ﺻِﻴَﺎﻣِﻬِﻢْ، ﻳَﻤْﺮُﻗُﻮﻥَ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺪِّﻳﻦِ ﻛَﻤُﺮُﻭﻕِ ﺍﻟﺴَّﻬْﻢِ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺮَّﻣِﻴَّﺔِ

“Dari Abu Sa'id Al Khudriy radliallahu 'anhu, dia berkata; "Ketika kami sedang bersama Rasulullah ﷺ yang sedang membagi-bagikan pembagian (harta rampasan), datanglah Dzul Khuwaishirah, seorang laki-laki dari Bani Tamim, lalu berkata; "Wahai Rasulullah, engkau harus berlaku adil". Maka beliau berkata: "Celaka kamu!. Siapa yang bisa berbuat adil kalau aku saja tidak bisa berbuat adil. Sungguh kamu telah mengalami keburukan dan kerugian jika aku tidak berbuat adil". Kemudian 'Umar berkata; "Wahai Rasulullah, izinkan aku untuk memenggal batang lehernya!. Beliau berkata: "Biarkanlah dia. Karena dia nanti akan memiliki teman-teman yang salah seorang dari kalian memandang remeh shalatnya dibanding shalat mereka, puasanya dibanding puasa mereka. Mereka membaca Al Qur'an namun tidak sampai ke tenggorokan mereka. Mereka keluar dari agama seperti melesatnya anak panah dari target (hewan buruan).” (HR. Bukhari)

Latar belakang kritik pedas Dzul Khuwaishirah itu terhadap Rasulullah ﷺ menurut Ibnul Jauzi dikarenakan saat pembagian hasil rampasan perang Hunain, Rasulullah memang mengutamakan sebagian kelompok yang tak lain adalah para mu’allaf (non-Muslim yang diharapkan masuk Islam). Hal inilah yang kemudian membuat seorang Dzul Khuwaishirah berkata: “Demi Allah, ini adalah pembagian yang Rasul tidak ada melakukannya”. Lalu ia mendatangi Rasulullah seperti yang diceritakan dalam riwayat Bukhari di atas. (Ibnu al-Jauzi, Kasyf al-Musykil Min Hadits as-Shahîhain , juz I, halaman 306).

Tentu saja pendapat Rasulullah untuk mengutamakan para mu’allaf itu sama sekali tidaklah salah sebab misi utama Rasul memang untuk membujuk manusia sebanyak-banyaknya agar masuk Islam. Karena itulah para mu’allaf juga dapat bagian dari harta zakat kaum Muslimin. Seluruh sahabat saat itu sama sekali tak merasa Rasul melakukan ketidakadilan, namun berbeda halnya dengan Dzul Khuwaishirah yang memang merasa pendapatnya lebih baik dari pendapat Rasulullah ﷺ hingga berani menuduh beliau tidak adil. Tuduhan ini tentu sebuah hal serius pada seorang Rasul sehingga Umar meminta izin untuk memberi hukuman mati pada orang tersebut, namun dilarang oleh Rasulullah. Ibnul Jauzi dalam kitab Talbîs Iblîs mengomentari sosok Dzul Khuwaishirah sebagai berikut:

ﺃﻭﻝ ﺍﻟﺨﻮﺍﺭﺝ ﻭﺃﻗﺒﺤﻬﻢ ﺣﺎﻟﺔ ﺫﻭ ﺍﻟﺨﻮﻳﺼﺮﺓ ﻫَﺬَﺍ ﺍﻟﺮَّﺟُﻞ ﻳﻘﺎﻝ ﻟَﻪُ ﺫﻭ ﺍﻟﺨﻮﻳﺼﺮﺓ ﺍﻟﺘﻤﻴﻤﻲ ﻭﻓﻲ ﻟﻔﻆ ﺃﻧﻪ ﻗَﺎﻝَ ﻟَﻪُ ﺍﻋﺪﻝ ﻓَﻘَﺎﻝَ ﻭﻳﻠﻚ ﻭﻣﻦ ﻳﻌﺪﻝ ﺇﺫﺍ ﻟﻢ ﺃﻋﺪﻝ ﻓﻬﺬﺍ ﺃﻭﻝ ﺧﺎﺭﺟﻲ ﺧﺮﺝ ﻓِﻲ ﺍﻹﺳﻼﻡ ﻭﺁﻓﺘﻪ ﺃﻧﻪ ﺭﺿﻲ ﺑﺮﺃﻱ ﻧﻔﺴﻪ ﻭﻟﻮ ﻭﻗﻒ ﻟﻌﻠﻢ ﺃﻧﻪ ﻻ ﺭﺃﻱ ﻓﻮﻕ ﺭﺃﻱ ﺭَﺳُﻮﻝ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻭﺃﺗﺒﺎﻉ ﻫَﺬَﺍ ﺍﻟﺮَّﺟُﻞ ﻫﻢ ﺍﻟﺬﻳﻦ ﻗﺎﺗﻠﻮﺍ ﻋَﻠِﻲّ ﺑْﻦ ﺃﺑﻲ ﻃﺎﻟﺐ ﻛﺮﻡ ﺍﻟﻠَّﻪ ﻭﺟﻬﻪ

“Khawarij pertama dan yang paling buruk tindakannya adalah orang ini yang disebut Dzul Khuwaishirah at-Tamimi. Dalam suatu riwayat Dia berkata kepada nabi: "Adillah!" lalu Nabi bersabda: "Celakalah kamu, Siapakah yang bisa adil kalau aku saja tidak adil?". Inilah khawarij pertama yang muncul dalam Islam. Masalah utamanya adalah dia puas terhadap pendapatnya sendiri yang andai ia diam berpikir tentu ia mengerti bahwa tidak ada pendapat yang lebih tinggi dari pendapat Rasulullah ﷺ. Pengikut orang ini adalah orang-orang yang memerangi Ali Bin Abi Thalib.” (Ibnul Jauzi, Talbîs Iblîs , halaman 81-82).

Dalam hadits tersebut juga disebutkan tentang terawangan Rasulullah yang menyatakan bahwa Dzul Khuwaishirah kelak akan mempunyai kawan-kawan yang ahli ibadah sehingga shalat dan puasa mereka jauh melampaui shalat dan puasa sahabat-sahabat besar saat itu. Penerawangan Rasul tersebut terbukti benar tatkala sejarah mencatat bahwa Dzul Khuwaishirah bergabung dengan para Khawarij yang memberontak terhadap Khalifah Ali dan akhirnya terbunuh di dalam perang Nahrawan.

Ibadah keras mereka ternyata sama sekali tak bermanfaat ketika pola pikir yang mereka miliki bermasalah sehingga Rasulullah menggambarkan sosok Khawarij itu sebagai sosok yang membaca Al-Qur’an namun pesan-pesan al-Qur’an sama sekali tak bisa masuk. Betapa banyak ayat dan hadits yang menjelaskan kehormatan dan kemuliaan kaum Muslimin tetapi dengan mudahnya mereka memerangi mereka hanya karena berbeda pendapat. Mereka merasa perbedaan pendapat merupakan suatu kemungkaran sehingga harus diperingatkan dengan amar makruf nahi munkar, termasuk pada Rasulullah dan para Khalifah Rasyidah sekalipun yang notabene jauh lebih paham agama daripada mereka. Mereka justru melesat menjauhi ajaran Islam seperti anak panah melesat menjauhi busurnya, meskipun mereka sendiri ahli ibadah yang sulit dicari tandingannya. Dari sinilah kemudian julukan al-Mâriqah (kelompok yang melesat menjauh) juga disematkan kepada pihak Khawarij.
Bersambung....


Oleh: Ustadz Abdul Wahab Ahmad , Wakil Katib PCNU Jember dan Peneliti di Aswaja Center Jember.

(NU Online)

0 Response to "Dzul Khuwaisirah At-Tamimi, Embrio Khawarij Di Masa Rasulullah SAW"

Post a Comment

Erhaje88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel