20 February 2019

NU 'Bersyarat' Ala Dhani Tak Diakui PBNU

Ahmad Dhani menulis surat tentang Nahdlatul Ulama (NU). Lewat surat itu, Dhani menegaskan dirinya merupakan bagian dari 'NU Gusdurian'. Surat itu dia tulis di Rutan Kelas 1 Surabaya sebagai sebagai Pondok Pesantren Medaeng. Surat kemudian dibagikan menjelang sidang lanjutan kasus pencemaran nama baik atau
kasus 'idiot' di Pengadilan Negeri Surabaya, Selasa (19/2/2019).


NU yang diikuti Dhani adalah NU yang bukan Islam Nusantara. Dhani juga menyebut dirinya bukan bagian dari NU yang mendukung Joko Widodo.
"Saya NU pengikut Hadratussyekh Hasyim Asy'ari," demikian petikan tulisan Dhani.

Bagi Dhani, NU juga bukanlah orang yang menganggap kelompoknya paling benar. Dia menegaskan sejak dulu merupakan pengikut 'NU Gusdurian'.
Berikut tulisan lengkap Dhani tentang NU:

Jika NU adalah...
1. ISLAM NUSANTARA
Saya bukan bagian dari ini
2. Harus Jadi PENDUKUNG JOKOWI
Apalagi ini, saya pasti bukan bagian dari ini
3. MEREKA YANG MENGANGGAP KELOMPOKNYA YANG PALING BENAR
Obviously Not My Kinda Gruoup
4. MEREKA YANG TIDAK BELAJAR DARI MASA LALU
Apalagi ini, jelas bukan golongan saya
MAKA SAYA BUKAN "NU" JENIS INI
Saya NU pengikut Hadratussyekh Hasyim Asy'ari
Saya NU GUSDURIANoo
100 % Islamnya Gus Dur
Dari dulu hingga sekarang.
Ahmad Dhani, Pondok Pesantren Medaeng, 19-02-19
Sebelum tulisan tersebut dibuat, putra pengasuh Ponpes KH Wahab Hasbulloh Tambak Beras, Jombang, Kiai Wahib Wahab atau Gus Aam menemui Dhani selepas sidang lanjutan kasus 'idiot' di Pengadilan Negeri Surabaya, Kamis (14/2). Gus Aam memberikan serban putih kepada pentolan grup musik Dewa 19 itu.

Gus Aam juga memberikan kesaksiaannya tentang sosok Dhani. Menurut dia, Dhani merupakan warga NU.

"Beliau ini orang Surabaya. Beliau juga Nahdlatul Ulama, warga Nahdlatul Ulama," kata Gus Aam.

Namun pernyataan itu dibantah oleh Ketum PBNU, KH Said Aqil Siroj. Kiai yang juga sahabat Gus Dur saat di Timur Tengah tersebut mengatakan Dhani bukan anggota NU karena sudah menghina organisasi yang didirikan oleh Hasyim Asy'ari itu.

"Sudah menghina NU, bukan warga NU, dong," katanya kepada wartawan di sela Rakornas IV NU Care-Lazisnu di Pondok Pesantren Pangeran Diponegoro, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jumat (15/2).

Dhani dianggap menghina warga NU karena sudah mengaitkan NU dengan nasakom. Padahal, menurut Said, Dhani pernah dibela Gus Dur dan PBNU pada 2005.

"Nyatakan soal nasakom, NU dan PDIP itu," jelasnya.

Kiai Said pun menegaskan pihaknya enggan kembali merangkul Dhani. Menurutnya, warga NU sudah sangat kecewa terhadap Dhani karena secara terang-terangan menghina NU.

"Biarin saja, nggak usah dimasukin (beri masukan dan nasihat). Nanti kualat, kualat sendiri," kata Kiai Said

Sumber: detik.com