Gerindra (Rela) Melepaskan Suara Kaum Santri NU

Nampaknya, dugaan bahwa Partai Gerindra mulai mengabaikan suara pemilih dari kalangan NU ada benarnya juga. Dugaan yang didasari sikap partai itu dan juga sikap ketua umumnya Prabowo Subianto yang tampak mengacuhkan desakan para santri dan tokoh NU, agar Fadli Zon meminta maaf terkait "puisi"nya yang menghina dan merendahkan KH Maimun Zubair atau Mbah Moen itu.




Hingga kini, belum ada reaksi dari Prabowo Subianto terkait tindakan Fadli Zon itu. Pengurus partai Gerindra juga belum menunjukkan sikap. Yang muncul justru semacam pembelaan seperti pembelaan Fadli Zon bahwa "puisi" itu tidak merendahkan Mbah Moen. Sebuah sikap yang berbeda jauh dengan reaksi partai ini atas pemenjaraan Ahmad Dhani misalnya.

Kompasianer Gatot Swandito menyebut sikap Prabowo dan partainya itu bisa jadi karena mereka lebih berat hati terhadap kelompok pendukungnya yang selama ini bersikap anti-NU. Kelompok ini dinlai lebih militan dalam mendukungnya, baik dalam bentuk aksi lapangan maupun di media sosial. (Demi "Propaganda Rusia", Prabowo (Masih) Bungkam Soal Puisi Fadli Zon.

Sangat wajar, pertimbangan politik melatarbelakangi sikap dan tindakan Prabowo Subianto dalam menanggapi isu yang ada. Terlebih jika itu menyangkut orang dalamnya dan kepentingan sekutu politik yang lebih menguntungkan dirinya. Kasus Ahmad Dhani misalnya, dia dan kelompoknya bereaksi cepat karena hal itu dinilai bisa mengerek elektabilitas dengan melemparkan tuduhan ada ketidakadilan perlakuan hukum.

Mengacu kepada hal itu, jika respon atas kasus Fadli Zon itu juga didasari pertimbangan politik, wajar juga. Jadi, kalau hingga saat ini belum ada reaksi yang mengakomodasi tuntutan para santri dan masyarakat agar Fadli Zon meminta maaf dan sowan ke KH Maimoen Zubair, boleh jadi karena tidak ada kepentingan dan keuntungan politik jika tuntutan itu dipenuhi.

Artinya, dari kalkulasi politik Prabowo atau Gerindra, tidak ada dampak yang signifikan terhadap dukungan terhadap dirinya sebagai capres. Sebaliknya, sikap diamnya justru menguntungkan karena akan membuat kelompok pendukungnya yang selama ini anti-NU lebih militan lagi karena merasa lebih diperhitungkan.

Sebenarnya, persoalan Fadli Zon itu bukan persoalan yang rumit. Para santri dan masyarakat hanya meminta agar Fadli Zon meminta maaf secara langsung. Dia tidak perlu berkelit lagi bahwa "puisi"nya itu tidak merendahkan dan menistakan Mbah Moen. Sudah ada sepemahaman banyak orang, yang ahli atau pun biasa, bahwa "puisi" Doa yang Ditukar itu merendahkan dan menistakan Mbah Moen.

Jadi, seperti pernyataan gubernur Jawa Timur terpilih Chofifah Indar Parawansa, dia menyadari bahwa Fadli Zon telah khilaf dengan membuat dan mengunggah "puisi" itu. Karena itu Chofifah berharap Fadli Zon mau "sowan" ke Mbah Moen dan tidak perlu menggelar konferensi pers.

Chofifah juga mengingatkan bahwa Mbah Moen itu bukan hanya milik PPP. Mbah Moen sudah menjadi milik banyak orang, tidak hanya di Indonesia namun sampai dunia internasional. Pendapat Chofifah ini cukup fair dan tidak lepas dari sifat orang NU yang pemaaf dan sangat takzim dan tawadhu' kepada kiai. Terlebih lagi kepada ulama sepuh Mbah Moen yang sangat dihormati.

Jika mengacu kepada alasan dan pertimbangan munculnya desakan agar Fadli Zon segera meminta maaf kepada Mbah Moen itu, seharusnya dengan ringan hati seorang Fadli Zon akan segera meminta maaf. Prabowo Subianto pastilah juga akan mengingatkan anak buahnya itu untuk segera sowan ke Mbah Moen.

Jika hal itu tidak dilakukan, tentu sudah diperhitungkan secara matang dengan kalkulasi politik. Di sini penilaian Kompasianer Gatot Swandito tadi bisa mendapatkan pembenaran, bahwa secara politis, tidak meminta maaf itu jauh lebih menguntungkan.
Ini artinya, kantong suara dari kalangan NU yang selama ini masih ada di beberapa pesantren dan daerah dianggap tidak terpengaruh persoalan Fadli Zon itu. Bisa juga Gerindra kini bersikap realistis bahwa dukungan suara dari warga NU tidak terlampau banyak dan tidak perlu terlalu digandoli lagi.

Jika Prabowo dan partainya menganggap kasus Fadli Zon yang melecehkan Mbah Moen ini tidak berpengaruh banyak pada pilihan politik warga NU, itu salah besar. Apa yang dulu dilakukan Fadli Zon terhadap KH Yahya Cholil Staquf saja menimbulkan gelombang penggembosan dukungan terhadap Partai Gerindra. Kini yang dinistakan Fadli Zon adalah Mbah Moen, kiai sepuh, mustasyar PBNU.

Rasanya sangat muskil jika warga NU di Indonesia tidak terusik dan terluka hatinya karena Mbah Yai-nya dilecehkan seperti itu. Terlebih lagi, bukan sekali ini saja Fadli Zon berbuat seperti itu.

Oleh karena itu, sangat mungkin Gerindra telah menghitung dan bersikap realistis bahwa dukungan dari warga NU pastilah sudah tergerus habis akibat kasus Fadli Zon ini. Terlebih lagi, tersebarnya pidato jurkam Gerindra Ahmad Dhani, dalam sebuah video yang viral, yang secara semena-mena menuduh NU akan menghidupkan kembali Nasakom (nasional, agama, komunis) baru kalau Jokowi memenangkan pilpres. Sebaliknya, Ahmad Dhani justru membela HTI yang telah dinyatakan sebagai organisasi terlarang itu.

Sebuah tuduhan dan fitnah yang serius yang telah ditanggapi secara langsung oleh Ketua PBNU yang membidangi hukum Robikin Emhas. Sejarah mencatat justru NU berada di barisan paling dalam menuntut pembubaran PKI.

Paham Islam ahlu sunnah wal jamaah dan visi kebangsaan yang dianut NU tak memberi ruang bagi tafsir PKI terhadap sila pertama Pancasila dan pemberontakan yang dilakukan PKI.

Dua kejadian terkini yang melibatkan pengurus Gerindra itu, Fadli Zon dan Ahmad Dhani itu, yaitu melecehkan dan menghina kiai dan memfitnah NU hendak membentuk Nasakom baru, sudah pasti telah mempengaruhi sikap dan dukungan warga NU terhadap Prabowo dan Partai Gerindra. Ponpes beserta kiai dan santri yang sebelumnya mendukung Prabowo Subianto dan parpolnya, rasanya teramat muskil jika tetap dengan dukungan mereka setelah dua kasus itu.

Karena itulah, saya menilai Prabowo Subianto dan partainya tampaknya memang bersikap realistis untuk ikhlas atas lepasnya dukungan suara dari warga NU itu. Jika sudah begitu, memang "terasa wajar" jika Fadli Zon tidak tergerak untuk meminta maaf ke Mbah Moen. Demikian juga Prabowo Subianto yang adem-adem saja.

Salam damai nan indah
Salam waras juga

Oleh: Mohammad Mustain

https://www.kompasiana.com/dalbokondo/5c612c13c112fe5d9760c1a2/gerindra-melepaskan-kehilangan-suara-nu

Jangan Lewatkan Bacaan Ini

0 Response to "Gerindra (Rela) Melepaskan Suara Kaum Santri NU"

Post a Comment

Erhaje88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel