Strategi Memecah Belah Umat Islam Demi Negara Khilafah

Erhaje88

Pembakaran bendera tauhid saat peringatan Hari Santri menuai kontroversi di kalangan umat Islam. Saat ini polisi telah mengamankan tiga orang terkait pembakaran bendera diduga Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) di Kabupaten Garut. Tidak sampai disitu, beberapa kelompok masyarakat menyerukan bahwa bendera tersebut bukan milik HTI melainkan bendera Ar-Rayah yang bertuliskan kalimat tauhid. Mereka yang tidak terima, melakukan demo Aksi Bela Tauhid di sejumlah daerah.

Strategi Memecah Belah Umat Islam Demi Negara Khilafah
Ilustrasi (ISTIMEWA)
Masyarakat yang sudah dibutakan sehingga melakukan demo demi membela suatu agama yang dimaksud. Agama itu tidak perlu dibela, jelas hal ini mengingatkan pada kasus sebelumnya. Dilihat dari polanya seperti aksi yang lalu, mereka bukan membela Tuhan, mereka seperti membela kepentingan politik para dalang politisi yang menginginkan adanya keributan.

Menurut saya tindakan yang dilakukan ketiga orang pembakar bendera itu bukan penodaan suatu agama karena sudah jelas yang dibakar adalah atribut milik HTI. Tindakan membakar bendera itu jelas tidak ada hubungannya dengan agama. Kecuali jika Islam, Kristen, Hindu, Budha, Konghucu, punya bendera khusus. Jadi tidak mungkin, orang Islam lahir-batin seperti anggota Banser itu bermaksud menghina Islam.

Pertama, secara de facto sebagian besar masyarakat mengetahui bahwa bendera semacam itu sering digunakan dalam kegiatan ormas HTI. Coba di- googling bendera HTI, pasti itu yang keluar.

Alasan lainnya adalah keterangan dari ketiga pelaku pembakaran, yang merupakan anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama (NU). Saat ketiga pelaku menginterogasi pria yang membawa bendera ke acara itu, Pria tersebut menyatakan bahwa yang dibawanya adalah bendera HTI. Oleh sebab itu anggota Barisan Ansor serbaguna (Banser) NU membakar bendera tersebut.

Pria tersebut adalah Uus Sukmana yang merupakan warga asli Garut dan berkerja di Bandung. Uus Sukmana mengakui adalah simpatisan organisasi Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dan bendera yang dibawanya merupakan bendera HTI. Uus juga sempat terlibat aksi 212 lalu. Uus mendapat bendera itu dengan membeli secara online, dan dengan sengaja membawa bendera itu saat peringatan Hari Santri di Garut. Pihak GP Ansor juga menilai bahwa bendera hitam yang dibakar adalah bendera organisasi HTI yang telah dilarang oleh pemerintah.

Lalu mengapa saat sudah jelas terdapat fakta bahwa bendera tersebut diakui sebagai bendera HTI justru masih berbuntut panjang? Bahkan menjadi pemicu digelarnya demontrasi di Jakarta dan sejumlah daerah kemarin? bukankah kasus tersebut sudah cukup dapat diatasi oleh pihak kepolisian? Tentu saja ada kepentingan politik yang memicunya.

Sudah jelas bahwa HTI yang sudah bubar itu mendukung salah satu calon presiden. Ini adalah hal yang jelas-jelas terlihat. Ormas yang sudah dicabut badan hukumnya sekarang sudah mengikrakkan pada dunia politik dengan mendukung salah satu calonnya. Hal ini terlihat dari jubir ormas yang sudah dibubarkan itu bersama-sama Mardani dan kawan lainnya teriak Ganti Sistem dan Ganti Presiden beberapa waktu yang lalu.

Mendapat suatu kejadian pembakaran bendera, langsung sontak membuat mereka ingin menggorengnya tentu saja. Pihak ini sengaja menggoreng isu pembakaran bendera dengan berlebihan, karena melihat dari situasi politik dan kondisi masyarakat yang mudah sekali dibodoh-bodohi. Karena mereka tau bahwa ekspresi massa dalam konsentrasi besar sulit untuk dikendalikan. Apalagi jika atmosfernya sama: kemarahan. Mereka, pihak berkepentingan, ingin menyudutkan pemerintah saat ini dengan cara memanfaatkan pihak pendukungnya (mantan HTI) untuk menyerang banser/NU, yang mendukung pemerintah saat ini. Tentu saja tidakan banser melukai hati mereka yang masih dendam dengan pemerintah yang telah membubarkan organisasinya.

Video Pengakuan Mantan Pengikut HTI, DR. Ainur Rofiq, Yang Juga Dosen IAIN Ampel Surabaya di Acara Mata Najwa:

Maka langkah cerdas pertama adalah, kita masyarakat awam jangan terpancing provokasi. HTI sengaja menyusupkan kebencian ini secara luas. Jelas tujuannya untuk mengganti ideologi Pancasila saat ini dan inggin menggulingkan pemerintahan saat ini.

Lalu bagaimana dengan kalimat tauhid? Kalimat tauhid dan bendera HTI memang secara kasat mata terlihat sama. Lafadz lailaha illallah muhamad rasulullah yang ditulis dalam bendera itu terlihat begitu suci. Padahal itu simbol yang dibuat oleh hizbut tahrir internasional. Kalau tidak percaya, silahkan bawa bendera semacam itu saat kalian haji atau umroh, dijamin kalian akan mendapat konsekuensi yang jauh lebih buruk dibanding di Indonesia.

Untuk kasus pembakaran bendera ini mari kita serahkan kepada pihak berwajib untuk diperiksa lebih dalam oleh ahli sejarah dan Islam. Jadi masyarakat yang pintar agar tidak mudah dibohongi oleh atmosfir kebencian yang diciptakan oleh pihak-pihak yang menginginkan Indonesia hancur. Ini hanyalah strategi untuk memecah belah kita.

Oleh: Anang Kusmawan
(bx/adi/yes/JPR)

https://baliexpress.jawapos.com/read/2018/10/30/100913/strategi-memecah-belah-umat-islam-demi-negara-khilafah

COMMENT

Click to CommentSembunyikan

No comments:

Post a Comment

Erhaje88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Online Shop: