Keberagaman Sebagai Embrio Bangsa Indonesia

Erhaje88

Adagium yang begitu masyhur di Nusantara yang diutarakan oleh Mpu Tantular dalam Kitab Sutasoma adalah Bhinneka Tunggal Ika (berbeda-beda tapi tetap satu). Mpu Tantular yang hidup pada abad ke-14 di Majapahit adalah seorang pujangga ternama Sastra Jawa. Ia hidup pada pemerintahan Raja Rajasanagara (Hayam Wuruk).

(Gambar: Referensi pihak ketiga, google image)

Bhinneka Tunggal Ika merupakan sebuah frasa yang terdapat dalam Kakawin Sutasoma. Kakawin sendiri berarti syair dengan bahasa Jawa kuno. Kakawin Sutasoma merupakan karangan Mpu Tantular yang ditulis menggunakan bahasa Jawa kuno dengan aksara Bali.

Bisa dibayangkan, pada tahun 1300-an atau abad ke-14 tersebut, seorang Mpu Tantular sudah menyadari keberagaman masyarakat Nusantara zaman Majapahit dulu. Pandangan ini bukan semata khayalan seorang penyair dan sastarawan, tetapi hasil perenungan mendalam Mpu Tantular terkait realitas sosial-masyarakat kala itu.

Saat ini, krisis identitas sebuah bangsa salah satunya disebabkan oleh generasinya yang tidak mau atau bisa jadi tidak paham sejarah bangsanya. Sejarah bangsa dari Republik ini telah dilalui banyak peristiwa pada era dan masanya. Di mana pada masa-masa itu menghasilkan banyak peradaban, tradisi, budaya, dan nilai-nilai adiluhung.

Konsepsi peradaban dari sejarah bangsa Indonesia yang diutarakan oleh Prof Dr KH Said Aqil Siroj (2015), Man laisa lahu ardl, laisa lahu tarikh. Wa man laisa lahu tarikh, laisa lahu dzakiroh (barangsiapa tidak punya tanah air, maka tidak punya sejarah. Barangsiapa tidak punya sejarah, maka akan terlupakan).

Sejarah bangsa yang dikenal eklektik ini harus menjadi pijakan para generasi muda sebagai modal merawat kebinekaan. Betapa banyak peradaban fisik dan nonfisik yang dikreasikan bangsa Indonesia. Peradaban yang dimaksud tersebut bukan hanya karya material dan pemikiran semata, tetapi mewujud sebagai sebuah kebudayaan.

Jika peradaban dimaksudkan adalah sebuah karya, maka kebudayaan adalah nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Setiap peradaban yang diciptakan oleh bangsa Nusantara di beberapa tahapan masa tidak lepas dari nilai-nilai adiluhung yang harus mampu dipahami oleh generasi bangsa masa kini (milenial). Apalagi, tantangan merawat peradaban bangsa sebagai modal menjaga kebinekaan mendapat resisten deras dari perkembangan peradaban modern saat ini: dunia digital.

Maka, gerakan merawat kebinekaan ini tidak hanya tetap merawat memori kolektif akan identitas orisinal bangsa Indonesia, tetapi juga sebagai upaya peneguhan negara lewat pengamalan nilai-nilai Pancasila; tidak hanya semangat beragama, tetapi juga harus dibarengi dengan kemampuan memahami agama; juga menegakkan perdamaian yang selama ini terjaga dengan baik antar-anak bangsa.

Masyarakat tentu paham dengan salah satu pembesar Kerajaan Majapahit, Patih Gadjah Mada. Memang, politik Majapahit kala itu ingin ‘memeluk’ Nusantara secara keseluruhan dalam kerajaan agungnya. Salah satu langkahnya, Gadjah Mada terobsesi menyatukan Nusantara dengan Sumpah Palapanya.

Sumpah Palapa lahir sebagai bentuk pengabdian, pernyataan, pengharapan, dan pembuktian. Hal ini sesuai dengan apa yang dikatakan Gadjah Mada dalam Kitab Negarakertagama anggitan Mpu Prapanca yang dikutip penulis buku dari Slamet Muljana (Menuju Kemegahan, 2015):

Gadjah Mada berujar: “jika telah berhasil menundukkan Nusantara, saya baru akan istirahat. Jika Gurun (Lombok), Seran (Seram), Tanjung Pura (Kalimantan), Haru (Sumatera Utara), Pahang (Malaya), Dompo, Bali, Sunda, Sriwijaya (Palembang), Tumasik (Singapura) telah tunduk, saya baru akan istirahat.”

Sumpah ini diucapkan sebagai janji sepenuh hati oleh Patih Gadjah Mada pada 1256 Saka atau 1334 Masehi. Terlepas dari tujuan politik Kerajaan Majapahit, gagasan penyatuan Nusantara bukan hanya ambisi semata, tetapi juga renungan mendalam bahwa bangsa Nusantara merupakan kumpulan masyarakat yang meskipun berbeda-beda, tetapi mempunyai karakteristik yang sama.

Di titik ini, alangkah tepatnya pernyataan Gus Dur menjadi renungan bersama dalam menyikapi perbedaan, “Semakin berbeda kita, semakin kita mengetahui titik-titik persatuan kita.” (Wisdom Gus Dur, 2014).

Salah satu karakteristik bangsa Nusantara ialah berpikiran terbuka (eklektik). Sebab itu, meskpiun Hindu dan Budha adalah agama yang ada terlebih dahulu sebelum Islam, tetapi ketika para Sufi masuk ke Nusantara membawa misi dakwah, masyarakat Nusantara tidak begitu saja menolak. Bahkan, dengan dakwah yang ramah dan substantif, para sufi yang juga dikenal sebagai Wali Songo itu berhasil menyebarluaskan ajaran Islam dengan damai.

Merunut dakwah yang dilakukan oleh Wali Songo tersebut, mereka juga tetap menjaga kebinekaan yang telah berlangsung di tengah masyarakat. Tradisi dan budaya yang secara substansi syariat (maqashidus syariah) tidak bertentangan dengan ajaran Islam, tidak mereka tolak dan tidak mereka berangus.

Justru Wali Songo menggunakan tradisi dan budaya yang berkembang di masyarakat sebagai instrumen dakwahnya. Logika sederhananya, untuk mengganti air kotor yang ada di dalam gelas, tidak harus mengahncurkan gelasnya.

Sebab itu, keberagaman tradisi, budaya, suku, bangsa, etnis, ras, maupun keyakinan agama yang telah menjadi ciri khas bangsa Indonesia harus tetap terjaga. Meminjam Gus Dur, Indonesia lahir karena perbedaan, tanpa ada perbedaan tak ada Indonesia.


Oleh: Fathoni Ahmad, mengajar di Fakultas Agama Islam UNU Indonesia (Unusia) Jakarta

Link asal:
http://www.nu.or.id/post/read/89542/embrio-indonesia-adalah-keberagaman

COMMENT

Click to CommentSembunyikan

No comments:

Post a Comment

Erhaje88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Pesan Tiket Langsung di Tiket.com: