Al-Muna, Kitab Nadhoman Asmaul Khusna Terjemahan Pegon Karya Gus Mus

Erhaje88

Kitab berjudul Al-Muna fi Tarjamah Nadzm al-Asma’ al-Husna karya KH Ahmad Mustofa Bisri, Rembang, ini merupakan kitab terjemah Jawa Pegon atas nadzam Asmaul Husna, yang terkenal dengan sebutan Nailul Muna. Nadzam Nailul Muna, yang dijadikan obyek terjemah dan syarah di dalam kitab Al-Muna, merupakan salah satu wirid (bacaan dzikir yang dilanggengkan) yang disukai oleh KH Ali Ma’shum Krapyak Yogyakarta wallahu yarham. Dahulu, KH Ahmad Mustofa Bisri pernah mendapatkan ijazah wirid Nailul Muna tersebut langsung dari KH Ali Ma’shum, sebagaimana yang diceritakan dalam mukadimah kitab Al-Muna.

Sampul kitab Al-Muna fi Tarjamah Nadzm al-Asma’ al-Husna

Berikut adalah cuplikan nadzam Nailul Muna:

بِسْمِ الْإِلَهِ وَبِهِ بَدَأْنَا :: وَلَوْ عَبَدْنَا غَيْرَهُ لَشَقَيْنَا
يَا حَبَّذَا رَبًّا وَحَبَّ دِيْنَا :: وَحَبَّذَا مُحَمَّدًا هَادِيْنَا
لَوْلَاهُ مَا كُنَّا وَلَا بَقَيْنَا :: لَوْلَاهُ مَا كُنَّا وَلَا بَقَيْنَا
اَللهُ لَوْلَا أَنْتَ مَا اهْتَدَيْنَا :: وَلَا تَصَدَّقْنَا وَلَا صَلَّيْنَا
فَأَنْزِلَنْ سَكِيْنَةً عَلَيْنَا :: وَثَبِّتِ الْأَقْدَامَ إِنْ لَقَيْنَا
نَحْنُ الْأُوْلَى جَاؤُكَ مُسْلِمِيْنَ :: نَحْنُ الْأُوْلَى جَاؤُكَ مُسْلِمِيْنَ

Biasanya, pada waktu dulu, santri-santri Pondok Pesantren Al-Munawwir Krapyak, mewiridkan nadzam berbahasa Arab Asmaul Husna Nailul Muna tersebut setiap bakda shubuh, ketika hendak mengaji kepada KH Ali Ma’shum. Bukan hanya di Pesantren Krapyak saja. Di pesantren-pesantren lain di Indonesia, Nailul Muna acapkali dijadikan wirid harian para santri di beberapa pesantren yang ada di bumi Nusantara. Seperti halnya di Pondok Tahfidh Yanbu’ul Qur’an, yang didirikan oleh KH Muhammad Arwani Amin Kudus, yang juga pernah mondok di Pesantren Krapyak di bawah asuhan KH Muhammad Munawwir. Nailul Muna juga dijadikan wirid harian para santrinya. Biasanya dibaca secara rutin setelah mendirikan shalat tahajud.

Ada beberapa pendapat mengenai, siapakah yang menyusun syair-syair indah Asmaul Husna Nailul Muna tersebut. KH Nu’man Thohir Kajen wallahu yarham, Pengasuh Pondok Pesantren Kulon Banon Kajen pernah mendapatkan cerita langsung dari KH Ali Ma’shum Krapyak, bahwa kumpulan nadzam Asmaul Husna Nailul Muna ini digubah oleh Syekh Yusuf bin Isma’il an-Nabhani, ulama besar abad ke 19, alumnus Al-Azhar, yang juga menulis kitab Sa’adat ad-Darain fi ash-Shalawat ‘ala Sayyid al-Kaunain. Ada pula yang mengatakan bahwa yang menciptakan mandzumat Nailul Muna  ini adalah kiai-kiai Pondok Tremas Pacitan, Jawa Timur.

Mengenai siapa yang menggubah Mandzumat Nailul Muna, di dalam kitab Al-Muna karya KH Ahmad Mustofa Bisri tidak disebutkan secara jelas. Pun, di dalam Mandzumat Nailul Muna yang tersebar dan dipergunakan di pondok-pondok tidak dijelaskan siapakah penulisnya. Agaknya, penyusun Nailul Muna  mungkin lebih suka untuk menyembunyikan identitas, untuk menjaga rasa ikhlas di hadapan Allah Sang Maha Welas. Untuk menjaga keikhlasan, sebagain ulama ada yang berprinsip, “Yang penting kitabnya bermanfaat, meskipun pengarangnya tidak diingat-ingat.”

Masyarakat pesantren percaya bahwa Asmaul Husna, sama halnya dengan wirid-wirid yang lain, memiliki beragam khasiat dan keistimewaan. Apalagi, dalam QS Al-A’raf ayat 180, Allah Swt. menyatakan bahwa Dia memiliki Asmaul Husna atau nama-nama yang maha baik, dan Dia memerintahkan para hamba-Nya agar berdoa memohon kepada-Nya dengan menyebut nama-nama-Nya yang maha baik itu. Perintah Allah Swt. untuk berdoa dengan menggunakan Asmaul Husna itulah yang menjadi landasan munculnya beragam bacaan dzikir Asmaul Husna yang dibalut dengan doa-doa, semacam Nailul Muna.

Secara garis besar, kumpulan nadzam Nailul Muna berisi tentang macam-macam tawassul dengan Asmaul Husna, yang memuat berbagai macam pujian, doa-doa, permohonan seorang hamba, mulai dari keselamatan agama, perlindungan dari musuh, hingga kebahagiaan dunia dan akhirat.

Nailul Muna yang digubah dalam bentuk mandzumat (kumpulan nadzam) indah berbahasa Arab ini, bagi masyarakat Muslim Nusantara yang masih awam, tentu akan sulit dipahami maknanya. Pada umumnya, syair-syair berbahasa Arab yang digubah menjadi nadzam atau qashidah, adalah bentuk-bentuk ungkapan yang dalam bahasa Ilmu Balaghah disebut dengan ijaz, yakni sebuah kalimat yang kata-katanya sedikit namun mengandung makna banyak. Untuk memahami bentuk kalimat ijaz tentu dibutuhkan perangkat ilmu kebahasaaraban yang beragam, yang pada umumnya tidak dimiliki oleh kalangan awam. Oleh karena itu, KH Ahmad Mustofa Bisri tergerak untuk menulis kitab Al-Muna yang merupakan terjemahan Jawa Pegon dari kumpulan nadzam Nailul Muna karya Syekh Yusuf bin Isma’il an-Nabhani,dengan tujuan supaya umat Islam Indonesia yang tidak memahami bahasa Arab bisa mengetahui maknanya. Ketika seorang hamba membaca wirid atau doa, dan ia paham betul tentang makna yang terkandung di dalamnya, maka akan sangat mudah baginya untuk menghayati, meresapi dan merasakan kandungannya. Dhawuh beliau, KH Ahmad Mustofa Bisri:

كُوْلَا تَطَفُّلْ، نٓرْجٓمَاهَاكٓنْ دَاتٓڠْ بَهَاسَا جَاوِيْ كَانْطِيْ ڤٓڠَاجٓڠْ-ڠَاجٓڠْ سَاڮٓدَا ڤَارَا سٓدَيْرَيْكْ قَوْمْ مُسْلِمِيْنْ إِڠْكَڠْ كِيْرَاڠْ مٓڠُوَاسَاهِيْ لُغَةْ عَرَبِيَّةْ، سَاڮٓدْ فَهَمْ أَرْطَاسِيْڤُوْنْ. سٓلَاجٓڠِيْڤُوْنْ، كَانْطِيْ مٓمَاهَامِيْ أَرْطَوْسِيْڤُوْنْ دُعَاءْ إِڠْكَڠْ دِيْڤُوْنْ وَاهَوْسْ سَاڮٓدْ دِيْڤُوْنْ رَاهَوْسَاكٓنْ وَوْنْتٓنْ إِڠْ مَانَاهْ.

Kitab Al-Muna karya KH Ahmad Mustofa Bisri ini menggunakan teknik penerjemahan makna gandul atau terjemah jenggotan (bearded translation) yang dilengkapi dengan syarah atau penjelasan dan catatan-catatan pada setiap nadzam yang diterjemahkan, sehingga memudahkan orang-orang awam untuk memahami secara mendalam kalimat-kalimat bahasa Arab yang diterjemahkan.

Selain itu, dalam penulisan kitab Al-Muna yang menggunakan aksara Arab Pegon tersebut, KH Ahmad Mustofa Bisri mengenalkan beberapa kosa kata Arab yang dimasukkan (baca: diserap) ke dalam tulisan Pegon, seperti tathafful (تَطَفُّلْ) yang memiliki arti: merenungkan, atau memikirkan.

Pengenalan beberapa istilah Arab dalam tulisan Pegon oleh para ulama Nusantara yang dilakukan “secara halus” kepada para pembaca ini, mengandung unsur pengajaran yang gradual untuk memahami kosakata-kosakata Arab secara bertahap.

Kenyataan bahwa ada banyak istilah Arab yang dimasukkan ke dalam tulisan Pegon, semakin menguatkan bahwa, aksara Arab Pegon menjadi gerbang besar bagi masuknya kosakata Arab ke dalam Bahasa Jawa, Bahasa Indonesia, dan bahasa-bahasa lain yang pernah ditulis dengan menggunakan aksara Arab Pegon.

Diantara kosakata Arab yang sudah masuk dan diserap ke dalam bahasa Indonesia dan bahasa Jawa melalui gerbang aksara Arab Pegon adalah: Shalat (صلاة), Zakat (زكاة), Haji (حجّ), Iman (إيمان), Islam (إسلام), Masjid (مسجد), Mushala (مصلّى) dan lain-lain.

Istilah-istilah Arab yang diserap ke dalam bahasa Jawa, Indonesia dan bahasa-bahasa lain yang hidup di Nusantara, ketika ditulis dalam aksara Pegon, tetap ditulis seperti aslinya. Tidak ada perubahan sama sekali. Oleh karenanya, keberadaan aksara Pegon ini tidak pernah merusak tatanan bahasa Arab, dengan adanya penulisan istilah Arab yang tidak sesuai pakemnya. Aksara Pegon justru menjadi pelengkap bahasa Arab, yang sistem tulisannya tidak mampu menampung sistem bunyi atau fonologi bahasa-bahasa non-Arab. Dengan adanya aksara Pegon, bahasa Arab akan mudah membumi, menyatu dengan bunyi-bunyian bahasa non-Arab, dan berdialektika langsung dengan masyarakat ‘ajam, tempat dimana ia menyebar.

Kitab Al-Muna fi Tarjamah Nadzm al-Asma’ al-Husna ini selesai ditulis oleh Pengasuh Pondok Pesantren Roudhotut Thalibin Leteh KH Ahmad Mustofa Bisri di Rembang pada hari Senin tanggal 22 Juli 1996 M/06 Rabi’ul Awwal 1417 H. Diterbitkan oleh Penerbit Al-Miftah Surabaya, dengan ketebalan 31 halaman.


Oleh: Sahal Japara, Kepala SMPQT Yanbu’ul Qur’an 1 Pati, pemerhati Aksara Pegon

[nu online]

COMMENT

Click to CommentSembunyikan

No comments:

Post a Comment

Erhaje88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Online Shop: BUKAYANGBAIK May 2018